2013

hai semua… akhirnya setelah sekian lama “hibernasi”, saya mau nulis lagi. Semoga terhitung dari sekarang, saya nulis untuk seterusnya ya…Jadi, selama tahun 2013, saya sama sekali ga nulis di blog ini. Sebenarnya blog ini buku diary online saya, so maaf maaf aja kalo isinya curahan hati semua. Banyak sekali yang terjadi di sepanjang tahun ini, tapi bisa disimpulkan secara cepat bahwa tahun ini ya agak sial sih..saya banyak kehilangan di tahun ini. Oke, saya mulai aja dari awal tahun..

 

Awal tahun…

Saya semenjak akhir tahun 2012 hobinya sakit, saya sempat menjalani operasi batu empedu. Kantong empedu saya diangkat karena ada batunya kecil-kecil, dioperasi deh akhirnya. Sejak dari situ ga tau kenapa saya hobi banget masuk rumah sakit. Di tahun 2013 saya 3 kali keluar masuk rs. Pas awal tahun papa saya sempet kesel liat saya yang ga sembuh-sembuh, dibawalah saya ke negeri tetangga untuk berobat, ketauan deh semua penyakit saya. Saya ternyata terkena GERD dan Hiatal Hernia, katanya pak dokternya sih itu penyakit saling berhubungan gitu. Semenjak saat itu, saya berhenti main clarinet, karena katanya si dokter main clarinet itu niupnya menekan sekali, ga bagus utk si GERD. Otomatis beasiswa yang saya dapat dari Amadeus sirna sudah. Saya mendapat beasiswa alat musik tiup dari Amadeus selama lima tahun, pengajarnya pun didatangkan dari Jerman, tapi karena si sakit saya ini saya harus berhenti main clarinet. Awalnya berat sih, sempet stress, nangis-nangis mulu ke mama… untung mama bisa kasih pengertian yang bijak. Saya juga berhenti bermain di orkes, wah rasanya ga karuan. Ga semua orang mengerti, bahkan ada yang bilang saya ini anak labil, karena menurutnya “cuma ga boleh main clarinet aja sampe segitunya” yaaa emang sih ga semua orang paham, tapi saya yakin di balik semua ini pasti ada hikmahnya. Kalo kata mama hidup saya hidup saya masih panjang dan saya harus belajar mengikhlaskan sesuatu.

 

Pertengahan tahun..

NAH! ini agak heboh…. jadi ceritanya saya libur semester dan seperti biasa karena saya sukanya jalan-jalan, pergilah saya jalan-jalan sama teman-teman. Awalnya cuma ke Bandung sih sama teman SMA. Sepulang dari Bandung, ternyata mama sakit dan harus dirawat. Berhubung lagi libur, jadilah saya nemenin mama di RS 24 jam.  Seminggu setelah dari Bandung saya punya jadwal berlibur ke Singapore bareng teman-teman jurusan ber-20. Rame yaaa….

Nah kayaknya sih semacam ga ada istirahatnya gitu, pulang Bandung, urusin mama, mama sehat, lalu pergi lagi. Hari kedua saya di SG, saya sakit hahaha. Awalnya sih cuma perutnya perih, mual-mual ga jelas, rencananya saya hari itu ke Universal Studio, udah siap semua, tiket juga udah kebeli dari Jakarta dan Universal Studio juga sudah di depan mata. Apadaya, saya ga kuat… muntah-muntah menghabiskan banyak cairan ya nampaknya. Saya memutuskan untuk kembali ke Hostel dengan diantar teman-teman saya naik taksi. iya. iya. naik taksi di SG mahal. mahal banget. Berhubung udah sakit banget dan udah ga kuat jalan, yaudah naik taksi.

Makin malam, sakitnya tidak tertahankan, akhirnya ngabarin papa kalo udah ga kuat lagi. Sebenernya udah disuruh ke dokter, tapi mengingat saya hanyalah anak kuliahan yang ga bawa duit banyak, mikir-mikir juga mau ke dokter hahahaha. Besok paginya saya dijemput teman papa yang kebetulan emang penempatan di sana. Dari hostel saya langsung dibawa ke  Gleneagless yang  memang kebetulan dokternya udah saya e-mail lebih dulu, saya dari kemarinnya udah konsultasi ke beliau, saya ngadu mengenai keluhan saya. Sesampainya saya di ruang praktek, si dokter bilang kalau saya ga boleh pulang ke Jakarta karena kondisi saya yang sudah lemah dan pucat. Jadilah saya dirawat sehari di negeri orang, tanpa keluarga, dan tanpa uang. Beruntung ada teman papa yang bersedia mengcover terlebih dahulu semua biaya berobat saya, jadi rencana liburan murah meriah gagal total deh.

kalo teman-teman yang lain pulang liburan bawa belanjaan dari SG, saya pulang liburan bawa tagihan rumah sakit yang untuk papa dan mama..pengalaman luar biasa sih.. di sana tuh unik juga ya kalo dirawat, dokternya bisa visit sampe 2-3 kali dalam sehari, terus kalo mau ke kamar mandi, ga boleh sendiri. Tempat tidurnya tuh semacam ada tralisnya (di sini juga ada sih tapi suka ga dipasang), dan yang lebih membuat norak lagi adalah infusnya semacam keren banget gitu, kalo ga salah namanya infusion pump (eh ini ga tau sih bener apa ga namanya), yang jelas si infus ini nyambung ke listrik gitulah.

Setelah dibolehin pulang besok paginya, saya langsung pulang ke Jakarta sendiri, sebenarnya kalo mau bareng rombongan sama teman-teman juga sama harinya, cuma beda jam. Rombongan teman-teman ini pulangnya masih tengah malam, jadilah saya beli tiket lagi. Sampai di Jakarta, saya dijemput oleh teman papa setelah keluar pesawat, saya ga harus antri imigrasi lagi, ini sangat membantu sih, karena saya masih dalam kondisi lemeeeesss banget.

 

Akhir tahun…

Akhir tahun 2013 ditutup dengan kegalauan.

Hal yang paling saya takutkan terjadi. Ya, saya kehilangan orang yang saya sayang.

Wah kalo untuk ini ga usah diceritain deh ya, yang jelas saya di akhir tahun masuk RS lagi karena saya yang ga doyan makan tapi kegiatannya segambreng.

Yang jelas sampai sekarang saya belum paham mengenai semua ini.

Sedih banget deh ya kalo inget… 😦

Bismillah, life must go on! 😀

 

Cheers,

AAP

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s