“Nyasar” Setahun di UK

YEAY !!! Sudah genap setahun saya hidup di UK, rasanya pengen tumpengan!

secara, dari saya mbrojol, sampai 24 tahun, belum pernah hidup dan tinggal sendiri jauh dari keluarga dan rumah untuk waktu yang lama. Saya suka banget travelling, bahkan tidak jarang dan tidak ragu untuk melakukannya seorang diri. Tapi, untuk case yang ini tentu berbeda. Mungkin karena tanggung jawabnya juga berbeda.

Saya tiba di UK untuk pertama kalinya tanggal 13/2/2016 (iya, besoknya valentine). Tidak pernah terpikirkan sebelumnya saya akan melanjutkan pendidikan jenjang master di UK. Banyak cerita dibalik kenapa sih saya milih UK. Untuk cerita lengkapnya, mungkin ga bakal saya jabarkan di sini, akan saya buat di postingan terpisah, tentunya jika saya sudah siap (cieelah..). Singkat kata, dulu saya memilih UK karena kakak sudah terlebih dahulu menimba ilmu di UK, jadi saya mbuntut aja sebenarnya. Ketika itu, kakak saya masih mengambil MSc Engineering Business Management di University of Warwick (dia sudah lulus sekarang).

Setelah kegagalan saya yang berentet, kakak saya menyarankan untuk mendaftar master di UK, dengan berat hati saya banting setir dan mulai melihat-lihat Universitas apa yang kira-kira cocok dengan jurusan yang saya inginkan. Karena sejatinya, saya pengen banget kuliah di Belanda hehehe (ya ya nanti di postingan terpisah saya cerita kenapa bisa nyasar ke UK). Saya sempat daftar Coventry Uni dan Edinburgh Napier, keduanya diterima, namun entah mengapa, hati ini kurang mantap aja gitu. Waktu itu pilihan yang paling menarik hati ada tiga, University of Surrey, Bournemouth University, dan University of Brighton. Dengan berbagai macam pertimbangan, akhirnya saya memilih BOURNEMOUTH UNIVERSITY.

Berhubung sebelumnya saya punya pengalaman pahit (itu loh.. si kegagalan berentet), pas mau berangkat stress dan nervous banget. Sangking nervous-nya, saya muntah-muntah di perjalanan menuju bandara. Mama saya sampai panik bukan kepalang, karena pada saat itu saya akan berangkat seorang diri, jadi wajar lah ya kalau si mama panik. Entah kenapa, saya agak khawatir berlebihan pas mau berangkat, pikiran-pikiran buruk menyelimuti, seperti misalnya, nanti kamar saya bakal nyaman ga ya, teman-teman flatnya bakal baik ga ya, nanti gimana ya kuliahnya, dsb dsb.

Namun semua melebihi ekspektasi saya, hahaha. Begitu saya landing di Heathrow Airport, saya sudah dijemput kampus dan melakukan perjalanan sekitar 2 jam dari London ke Bournemouth. Selama perjalanan, saya diajak ngobrol sama si pak supirnya tentang bola karena kebetulan student lain yang satu mobil udah pada tidur, jadilah saya kena sasaran menjadi teman ngobrolnya si bapak supir. Ketika itu, masih sulit untuk saya menangkap apa yang dikatakan si pak supirnya, karena aksen-inggris-yang-sangat-medok. Jadi, untuk amannya saya ketawa-ketawa aja dan iya-iya aja.

Dua jam berlalu dan tibalah saya di Bournemouth. Pas saya sampai, suasana kota Bournemouth sendu banget, hujan dan mendung-mendung gitu. Tapi berhubung saya capek banget, jadi sesampainya di kamar, saya langsung mandi, dan kemudian TIDUR. Galau? ga sempet!! capek banget.

GOPR3179.JPG

Kamar saya di Bournemouth (Lansdowne Point)

Pada saat saya menulis postingan ini, saya sudah pindah akomodasi, karena kontrak di Lansdowne Point sudah habis. Saya sempat tinggal di kamar ini kurang lebih enam bulan lamanya. Kamarnya termasuk kecil, tapi nyaman banget!! Sayangnya aja sering banyak gangguan dan perbaikan, karena ini termasuk gedung baru. Liftnya rusak lah, banyak perbaikan ini itu lah, bahkan pernah pintu flat saya ga bisa kebuka. hahaha.

View kamar saya itu super c.i.a.m.i.k!! Terdengar sombong ya? namun benar adanya!!! Karena setiap baru melek mata, disuguhi pemandangan pantai. Jadi…. boleh lah ya sombong dikit, ya walaupun kehalang sama gedung-gedung sih :p

20160618_091011.jpg

View dari kamar saya ft. gedung-gedung yang menghalangi keindahan pantai 

Saya tinggal di lantai 10, satu lantai ada 10 flat. Satu flat ada yang enam kamar atau lima kamar. Kebetulan, saya dapet satu flat lima kamar dan sharing kitchen dengan kelima teman saya. Teman flat saya ciamik semua, kebetulan saya memilih female dorm, jadi dapur saya super bersih dan kebetulan dari Asia semua. Kita semua kalo ngobrol pun nyambung, karena sesama Asia, kebudayaan kita masih sama dikit-dikitlah.. jokes-nya pun sama :p

DSCF9381.JPG

DSCF9382.JPG

File 02-03-2017, 23 12 50.jpeg

Suasana dapur ketika ada “party” 

Intinya sih, saya bersyukur banget bisa menempuh pendidikan di UK. Akomodasi nyaman, kampus nyaman, teman-temannya pun aman. Saya inget banget, pas hari pertama masuk kamar, ada rasa haru karena entah saya berasa kayak di rumah aja gitu.. (terbaca agak lebay sih ya.. tapi begitulah adanya). Atau mungkin karena saya udah ada pengalaman buruk sebelumnya? atau.. mungkin karena saya pasrah aja gitu sama Allah pas mau berangkat? jadi saya ga terima aja apa adanya. Kekhawatiran saya selalu berujung doa untuk meminta kepada Yang Maha Besar, agar – supaya – kejadian “buruk” itu tidak terulang lagi (yang akan saya ceritakan di postingan terspisah ketika saya sudah siap).

Well, I still remember the days I prayed for the things I have now. Alhamdulillah :))

Sekian!! Ciao!!

…’If you are grateful, I will surely increase you in favor’…

(Quran 14:7)

Advertisements

2013

hai semua… akhirnya setelah sekian lama “hibernasi”, saya mau nulis lagi. Semoga terhitung dari sekarang, saya nulis untuk seterusnya ya…Jadi, selama tahun 2013, saya sama sekali ga nulis di blog ini. Sebenarnya blog ini buku diary online saya, so maaf maaf aja kalo isinya curahan hati semua. Banyak sekali yang terjadi di sepanjang tahun ini, tapi bisa disimpulkan secara cepat bahwa tahun ini ya agak sial sih..saya banyak kehilangan di tahun ini. Oke, saya mulai aja dari awal tahun..

 

Awal tahun…

Saya semenjak akhir tahun 2012 hobinya sakit, saya sempat menjalani operasi batu empedu. Kantong empedu saya diangkat karena ada batunya kecil-kecil, dioperasi deh akhirnya. Sejak dari situ ga tau kenapa saya hobi banget masuk rumah sakit. Di tahun 2013 saya 3 kali keluar masuk rs. Pas awal tahun papa saya sempet kesel liat saya yang ga sembuh-sembuh, dibawalah saya ke negeri tetangga untuk berobat, ketauan deh semua penyakit saya. Saya ternyata terkena GERD dan Hiatal Hernia, katanya pak dokternya sih itu penyakit saling berhubungan gitu. Semenjak saat itu, saya berhenti main clarinet, karena katanya si dokter main clarinet itu niupnya menekan sekali, ga bagus utk si GERD. Otomatis beasiswa yang saya dapat dari Amadeus sirna sudah. Saya mendapat beasiswa alat musik tiup dari Amadeus selama lima tahun, pengajarnya pun didatangkan dari Jerman, tapi karena si sakit saya ini saya harus berhenti main clarinet. Awalnya berat sih, sempet stress, nangis-nangis mulu ke mama… untung mama bisa kasih pengertian yang bijak. Saya juga berhenti bermain di orkes, wah rasanya ga karuan. Ga semua orang mengerti, bahkan ada yang bilang saya ini anak labil, karena menurutnya “cuma ga boleh main clarinet aja sampe segitunya” yaaa emang sih ga semua orang paham, tapi saya yakin di balik semua ini pasti ada hikmahnya. Kalo kata mama hidup saya hidup saya masih panjang dan saya harus belajar mengikhlaskan sesuatu.

 

Pertengahan tahun..

NAH! ini agak heboh…. jadi ceritanya saya libur semester dan seperti biasa karena saya sukanya jalan-jalan, pergilah saya jalan-jalan sama teman-teman. Awalnya cuma ke Bandung sih sama teman SMA. Sepulang dari Bandung, ternyata mama sakit dan harus dirawat. Berhubung lagi libur, jadilah saya nemenin mama di RS 24 jam.  Seminggu setelah dari Bandung saya punya jadwal berlibur ke Singapore bareng teman-teman jurusan ber-20. Rame yaaa….

Nah kayaknya sih semacam ga ada istirahatnya gitu, pulang Bandung, urusin mama, mama sehat, lalu pergi lagi. Hari kedua saya di SG, saya sakit hahaha. Awalnya sih cuma perutnya perih, mual-mual ga jelas, rencananya saya hari itu ke Universal Studio, udah siap semua, tiket juga udah kebeli dari Jakarta dan Universal Studio juga sudah di depan mata. Apadaya, saya ga kuat… muntah-muntah menghabiskan banyak cairan ya nampaknya. Saya memutuskan untuk kembali ke Hostel dengan diantar teman-teman saya naik taksi. iya. iya. naik taksi di SG mahal. mahal banget. Berhubung udah sakit banget dan udah ga kuat jalan, yaudah naik taksi.

Makin malam, sakitnya tidak tertahankan, akhirnya ngabarin papa kalo udah ga kuat lagi. Sebenernya udah disuruh ke dokter, tapi mengingat saya hanyalah anak kuliahan yang ga bawa duit banyak, mikir-mikir juga mau ke dokter hahahaha. Besok paginya saya dijemput teman papa yang kebetulan emang penempatan di sana. Dari hostel saya langsung dibawa ke  Gleneagless yang  memang kebetulan dokternya udah saya e-mail lebih dulu, saya dari kemarinnya udah konsultasi ke beliau, saya ngadu mengenai keluhan saya. Sesampainya saya di ruang praktek, si dokter bilang kalau saya ga boleh pulang ke Jakarta karena kondisi saya yang sudah lemah dan pucat. Jadilah saya dirawat sehari di negeri orang, tanpa keluarga, dan tanpa uang. Beruntung ada teman papa yang bersedia mengcover terlebih dahulu semua biaya berobat saya, jadi rencana liburan murah meriah gagal total deh.

kalo teman-teman yang lain pulang liburan bawa belanjaan dari SG, saya pulang liburan bawa tagihan rumah sakit yang untuk papa dan mama..pengalaman luar biasa sih.. di sana tuh unik juga ya kalo dirawat, dokternya bisa visit sampe 2-3 kali dalam sehari, terus kalo mau ke kamar mandi, ga boleh sendiri. Tempat tidurnya tuh semacam ada tralisnya (di sini juga ada sih tapi suka ga dipasang), dan yang lebih membuat norak lagi adalah infusnya semacam keren banget gitu, kalo ga salah namanya infusion pump (eh ini ga tau sih bener apa ga namanya), yang jelas si infus ini nyambung ke listrik gitulah.

Setelah dibolehin pulang besok paginya, saya langsung pulang ke Jakarta sendiri, sebenarnya kalo mau bareng rombongan sama teman-teman juga sama harinya, cuma beda jam. Rombongan teman-teman ini pulangnya masih tengah malam, jadilah saya beli tiket lagi. Sampai di Jakarta, saya dijemput oleh teman papa setelah keluar pesawat, saya ga harus antri imigrasi lagi, ini sangat membantu sih, karena saya masih dalam kondisi lemeeeesss banget.

 

Akhir tahun…

Akhir tahun 2013 ditutup dengan kegalauan.

Hal yang paling saya takutkan terjadi. Ya, saya kehilangan orang yang saya sayang.

Wah kalo untuk ini ga usah diceritain deh ya, yang jelas saya di akhir tahun masuk RS lagi karena saya yang ga doyan makan tapi kegiatannya segambreng.

Yang jelas sampai sekarang saya belum paham mengenai semua ini.

Sedih banget deh ya kalo inget… 😦

Bismillah, life must go on! 😀

 

Cheers,

AAP

Rindu menulis ~ ~

entah ada apa hari ini, hari ini saya iseng buka blog, setelah baca post ter-dahulu saya jadi rindu menulis. Senyum-senyum sendiri baca post saya yang terdahulu. Sudah beberapa bulan ini saya “cuekin” blog saya, berhubung saya masih UAS, belum bisa lebih banyak ngutak ngutik lagi.

 

Saya ingin tulisan saya yang sekarang lebih bertema, entah itu nantinya berhasil atau enggak :p

 

oh . . . jadi begini rasanya . . .

DAG DIG DUG ! itulah perasaan saya pada tanggal 7.05.10 , jam 07.15 saya mendengar kabar bahwa pengumuman SIMAK UI akan DIMAJUKAN pada tanggal 8.05.10. Panik tiba-tiba, gelisah, makan ogah, tidur ga bisa, mau nonton pala pusing, gerak pun males. Perasaan uda campur adukdukdukduk. Malem-malemnya saya tidur sejam, bangun sejam, tidur lagi sejam, bangun lagi sejam, begitu seterusnya sampai besok paginya.

Bangun jam 05.00 liat twitter, katanya pengumuman uda bisa diakses di epaper.kompas.com. Saya pikir masih simpang siur, jadi saya masi berusaha untuk tenang. Lima menit kemudian saya cek lagi twitter, uda ada yang bilang “Alhamdulillah keterima” JENG JENG berarti pengumuman beneran uda keluar. Langsung nyalain komputer untuk buka epaper.kompas.com. Tangan megang mouse gemeteran, jam menunjukkan pukul 5.45 am. Ternyata mesti registrasi dan konfirmasi email untuk liat epaper kompas. Akhirnya kebuka juga saya langsung nomer ujian. Yak, mulai nyari nomer ujian dari psikologi, ga ada nomer saya. Lanjut nyari ke admin niaga, ga ada juga nomer saya. Akhirnya bokap bantuin nyariin. Layar PC ampe dipelototin secara saksama. Tetep ga ada nomer saya. Uda hopeless. Lanjutin ke Sastra Belanda, nyari nyari nyari dan nyari. Di tengah-tengah mencari kayak ada nomer yang mirip. Mata saya uda seliwer sangking banyaknya nomer. Akhirnya saya bilang ke papa saya yang berdiri disamping saya membantu nyari nomer “pah ini kayaknya nomer aku pah”. Bokap langsung antusias “mana mit mana?” , saya diem aja karena takut salah nomer.  Tapi akhirnya buka mulut juga saya, “itu pah yang nomer 21”. YAK ! tiba-tiba pipi kanan dicium. Saya pun langsung ke kamar ibu saya “mamah mamah kayaknya aku keterima” langsung peluk-pelukan. Baru kali itu liat nyokap hampir mau joget, habis tanganya uda kaya mau joget gitu. -.- lalu dilanjutkan dengan cipika cipiki dengan wajag kusut muka bantal (karena baru bangun tidur dan belum sempet rapi-rapi) . Waaaaah alhamdulillah banget, ternyata ada nomer saya di sastra Belanda UI. Ayah saya ada kali tuh sampe 10 kali ngecek , itu bener nomer saya apa bukan. Ga lama kemudian kompas dateng, saya nge-cek lagi, dan bener itu nomer saya ada di nomor 21. Hehehe.

Abang saya pun langsung bilang “mit , welcome to the club (sambil tos) yellow jacket ya mit, ga sia-sia ya aku jemput malem-malem di bimbel” saya cuma cengengesan sangking bingung mau bilang apa. WUAH RASANYA LEGA BANGET.

Jam 08.00 baru nge-cek di internet karena saya takut banget kalo kalo korannya salah cetak , emang sih saya lebay banget hari itu, sangking takutnya. Jam 08.00 saya log-in ke account saya , dan ternyata korannya emang ga salah cetak. hehehe :-p

Pas keluar kamar, gantian eyang kakung + uti nyelamatin “wah mit uda bisa senyam senyum dong ya, nanti cucuku pinter bahasa belanda” -.- baiklah , amin. Si anto ade saya adalah orang ketinggalan kabar karena emang dia bangun siang “mbak gimana mbak? *sambil nepok-nepok bahu saya*. Baru inget saya belum sarapan, biasanya bangun tidur keluar cari makanan, ini sampe lupa makan. Kalo kata papa “mit kamu bisa tahan ga makan sampe besok itu, lagi seneng kan ? biasanya mah ga kerasa laper” woelah ga sampe begitu kayaknya -.- . kalo kata nyokap saya ga perlu belajar sepeda lagi buat sekolah di salah satu universitas swasta yang udah saya daftar yang mengharuskan saya untuk tinggal di asrama, jadi mau ga mau saya harus bisa naik sepeda untuk bisa ke kampus. Saya jadi inget kata-katanya ayah saya “ga ada yang lebih membahagiakan mit dari keterima di suatu dan universtas yang kita inginkan dan nanti pas kita lulus”. Pada saat itu saya baru mikir ohhh jadi gini ya rasanya, bisa buat seneng semua orang, termasuk diri sendiri. Hari itu (08.05.10) saya tuh ga berhenti bersyukur. Karena siangnya saya mendapat sesuatu yang sudah lama sekali saya inginkan.

Saya ga tau dari mana bisa tau twitter saya darimana, yang jelas di twitter saya muncul mention dari sastra Belanda 2009 yang ngucapin selamat. Wowwwww sepertinya itu senior-senior saya hehehe. Lalu dilanjutkan kerabat-kerabat terdekat saya.

Wah pokoknya tanggal 8 mei itu benar-benar hari saya. Haduh ga tau mau ngomong apa lagi selain bersyukur, Alhamdulillah. BERSYUKUR . . .  BANGET. Makasi banget buat yang uda dukung saya ini itu segala macem. Habis itu saya dapet wejangan dari ibu saya mengenai dunia kampus. Angguk-angguk kepala kerjaaan saya kalo lagi dikasi wejangan gitu. Oiya sekalian deh saya mau ngucapin selamat untuk 2 orang sahabat saya lusi dan ririn yang uda keterima di FKUI. KALIAN HEBAT ! untuk mantan tetangga saya lia, doi satu jurusan sama saya, YEAY! Teman-teman 14 angkatan 2010, seneng deh liatnya uda, kalian semua HEBAT! Buat teman-teman yang tiada lelah-lelahnya berjuang *cikiliw bahasa gueeeee* kalian hanya “belum” bukan “enggak” , tinggal nunggu waktu aja kok. Kuliah dimana aja tuh semua berbalik ke kalian. Jangan lupa berdoa , dan belajar pastinya. Pasti kalian pasti dapet yang terbaik dari ALLAH SWT. TETAP SEMANGAT TEMAN-TEMAN CIAAAAAATTTTT ! KALIAN HEBAAAAT !!!

dat is alles ik, dank u! (icip-icip bahasa Belanda)

TAKEN

biar dikata telat gapapa deh. saya baru aja nonton film yang berjudul taken. Awalnya tidak tertarik, lalu ayah saya berkata “mit, kamu nonton taken mit , bagus itu filmnya, papa suka” . Dan ternyata wow wow. bagus loh bagus. Pas kelar nonton baru sadar ternyata itu film 2008, telat sekali saya -_-

habis nonton ini rasanya heeeem……..entahlah. banyak pelajarannya loh yang bisa kita ambil, huehe.

UN

dari ananto adi adik saya satu satunya

dari radityo adi kakak saya satu satunya

dari Eryana (pacarnya si adit) dan sepupu saya

President University

dari adiknya om adi (bapak gue) hee

yang ini? yang ini dari om adi si kepala suku *.*

selesai sudah UN, saya sudah melakukan yang terbaik , dan dengan cara yang baik. Insyallah apapun hasilnya itulah yang terbaik.

detik detik tahun 2009

10 menit menjelang tahun baru . yap hanya sekedar quick post. intinya, TERIMAKASIH UNTUK SEMUANYA YANG TELAH MEMBUAT SAYA TERSENYUM SEPANJANG 2009. SELAMAT TAHUN BARU 2010 !!!! SEMOGA TAHUN 2010 LEBIH BAIK DARI TAHUN SEBELUMNYA. 😉